Tutup Iklan

Penumpang Positif Covid-19 Lolos Naik Pesawat ke Pangkalan Bun, Ganjar Sebut SOP Bandara Ahmad Yani Salah

Seorang penumpang dari Bandara Ahmad Yani Semarang lolos menumpang pesawat ke Pangkalan Bun, Kalimantan, meski telah dinyatakan positif Covid-19.

Penumpang Positif Covid-19 Lolos Naik Pesawat ke Pangkalan Bun, Ganjar Sebut SOP Bandara Ahmad Yani Salah Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo (tengah), saat berbincang dengan petugas Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Kamis (6/5/2021). (Semarangpos.com-Humas Pemprov Jateng)

Semarangpos.com, SEMARANG – Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, menilai prosedur pemeriksaan Covid-19 terhadap penumpang di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang tidak sesuai prosedur.

Hal itu disampaikan Ganjar menyusul adanya kabar lolosnya seorang penumpang menaiki pesawat dari Bandara Ahmad Yani ke Pangkalan Bun, meski pun telah dinyatakan positif Covid-19.

Mengetahui kabar ini, Ganjar pun langsung mendatangi Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Bandara Ahmad Yani Semarang untuk meminta penjelasan kronologi lolosnya penumpang positif Covid-19 naik peswat.

Baca jugaH-1 Larangan Mudik Diprediksi Jadi Puncak Arus Mudik

“Itu kemarin yang kasus positif bagaimana? Proses validasinya seperti apa? Kenapa sampai enggak ketahuan kalau dia positif, padahal kalau mau naik kan harus menunjukkan surat itu,” tanya Ganjar.

Seorang petugas KKP yang bernama Hevny mengaku sudah melakukan proses validasi sehingga diketahui jika mahasiswa itu positif Covid-19. Dari pihak KKP juga telah memberi tanda lingkaran di kartu penumpang itu.

Meski demikian, Ganjar tidak puas dengan jawaban petugas itu. Ia kembali bertanya terkait tindak lanjut dari petugas Bandara Ahmad Yani setelah mengetahui penumpang terpapar Covid-19.

“Setelah ketahuan positif, kami beri tanda di surat keterangan kesehatannya. Setelah itu, kami sarankan penumpang isolasi mandiri,” jawab Hevny.

SOP Salah

Ganjar pun menyatakan jika standar operasional prosedur (SOP) petugas bandara tersebut salah. Saat penumpang ketahuan positif Covid-19, seharusnya ditahan dan tidak diizinkan bepergian.

“Ini kan berarti dibiarkan. Ada SOP yang menurut saya keliru dan saya minta diperbaiki. Jangan sampai terulang lagi. Begitu ada penumpang yang positif, secara prosedur mesti auto cancel untuk proses berikutnya, ternyata ini tidak,” kata Ganjar.

Proses yang terjadi lanjut dia masih manual, maka meski orang tersebut telah direkomendasikan oleh KKP untuk pulang, namun tidak diikuti dengan tindakan berikutnya.

Baca juga: Cerita Didik yang 20 Jam Kendarai Bajaj untuk Mudik dari Jakarta ke Boyolali

“Sehingga dia dilepas, dan nekat melanjutkan perjalanan. Ternyata mungkin petugas berikutnya tidak teliti. Maka saya minta ini diperbaiki, petugas harus diberi penjelasan lebih detil agar ini tidak terulang,” tegasnya.

Sementara itu, GM Angkasa Pura 1 Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang, Hardi Ariyanto, mengatakan, pihaknya saat ini sedang menggelar rapat terkait kejadian itu.

“Kami hari ini rapat untuk mengevaluasi kejadian itu. Kami siap memperbaiki SOP agar kasus serupa tidak kembali terjadi,” ucapnya

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Get the amazing news right in your inbox

Berita Terpopuler

0 Komentar

Belum ada komentar, jadilah yang pertama untuk menanggapi berita ini.

Komentar Ditutup.