Tutup Iklan

Minta Sekda Blora Mundur Via Video, Gubernur Ganjar Pranowo Tuai Kritik

Komisi Informasi Jawa Tengah mengkritik sikap Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo terkait video yang minta Sekda Blora mundur karena tak bisa mendata warganya di perantauan.

Minta Sekda Blora Mundur Via Video, Gubernur Ganjar Pranowo Tuai Kritik Gambar tangkapan layar Gubernur Ganjar Pranowo saat meminta Sekda Blora bila tak mau bantu warganya di perantauan. (Istimewa)

Semarangpos.com, Blora — Komisi Informasi Jawa Tengah mengkritik sikap Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo terkait video yang minta Sekda Blora mundur karena tak bisa mendata warganya di perantauan.

“Ganjar punya wewenang kalau memang Bupati tidak menjalankan tata kelola pemerintahan yang baik. Jangan seperti itu sikapnya. Ngomong ora tata,” kata Wakil Ketua Komisi Informasi Jateng, Zainal Abidin Petir saat dihubungi detikcom, Senin (11/5/2020).

Zainal menilai semestinya Ganjar tidak perlu menyampaikan pernyataan lewat media sosial. Namun telepon Bupati Blora atau langsung kepada Sekda Blora.

Kisah Unik Lansia Semarang yang Daftar Sukarelawan Tenaga Medis Covid-19

Dikatakan Zainal, tidak ada sosok sekda yang bodoh. Untuk menduduki jabatan Sekda sangat ketat dan selektif, seperti ada syarat kompetensi, kualifikasi, kepangkatan, lulus Diklatpim, rekam jejak jabatan dan integritas, moralitas yang baik, termasuk nilai prestasi kerja dua tahun terakhir dan lain-lain.

Dia mengatakan, Ganjar selaku Gubernur merupakan wakil pemerintah pusat, sebagaimana diatur UU 23 Tahun 2014 tentang Pemda. Juga PP 33 Tahun 2018 tentang Pelaksana Tugas dan Wewenang Gubernur sebagai Wakil Pemerintah Pusat, untuk melakukan monitoring, evaluasi, supervisi dan koordinasi dengan Bupati maupun Wali Kota.

Zainal menyarankan Ganjar langsung koordinasi dengan Bupati Blora. Kalau memang Sekda Blora salah sudah menjadi kewajiban bupati untuk menegur. Juga ada mekanisme untuk melakukan pembinaan maupun menjatuhkan sanksi.

Bantuan Sosial Tunai Untuk 2.978 Keluarga di Karanganyar Telah Disalurkan Via Rekening

“Saya juga menyayangkan pernyataan Ganjar di medsos jangan bicara regulasi. Hlo Ganjar bagaimana, kan harus taat asas-asas umum pemerintahan yang baik, ya wajib cantolannya regulasi dong,” ujar Zainal.

Berpegang Regulasi

Di sisi lain, Zainal sepakat semua kepala daerah harus mikirkan warganya di tengah pandemi virus Corona (Covid-19). Tapi tetap berpegang regulasi supaya kelak tidak kena masalah hukum.

“Saya mengapresiasi Ganjar yang sudah komunikasi dengan Gubernur DKI, Jabar, Banten, Kemensos, bahkan Presiden kaitan untuk penanganan COVID-19 bagi warga Jateng di perantauan. Tapi tidak perlu ngomong Sekda ora mudengan,” imbuhnya.

Kisah Jatuh Bangun Kota Semarang

Diberitakan sebelumnya, video Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo minta Sekda Blora mundur karena tak bisa mendata warganya di perantauan beredar di media sosial.

Ganjar kesal karena Sekda Blora ditanya tidak paham soal pentingnya bantuan penanganan wabah virus Corona atau COVID-19 ini.

Video tersebut berdurasi 1 menit 4 detik. Di awal video tersebut, Ganjar mengungkapkan sudah menelepon beberapa kepala daerah lain seperti Gubernur DKI, Gubernur Jabar, Gubernur Banten, hingga Kemensos maupun presiden dan masing-masing sudah menyanggupi memberikan bantuan kepada warga Jateng yang merantau di daerahnya.

Mbah Minto Puji Kecantikan Bupati Klaten: Ayu Tenan Kaya Jaman Enomku Biyen…

Video lengkap pernyataan Ganjar ini ternyata merupakan materi diskusi publik kebijakan desa di Jawa Tengah saat pandemi Covid-19 yang diunggah akun YouTube Pattiro Semarang, Jumat (8/5).

“Saya heran saja dengan Kabupaten Blora. Nek sekda ditakoni ra mudeng, sekdane kon mundur wae, nggo ngapa fungsine dadi sekda nek ora mudhengan. Omongna seng ngomong gubenur, omongna bupati entuk, omongne wakil e entuk,” kata Ganjar dalam video tersebut seperti dikutip detikcom, Sabtu (9/5).

Get the amazing news right in your inbox

Berita Terpopuler

0 Komentar

Belum ada komentar, jadilah yang pertama untuk menanggapi berita ini.

Tinggalkan Komentar

Anda harus logged in untuk kirim komentar.