Tutup Iklan

Tenda Karantina dari Megawati untuk Semarang Siap Beroperasi

Kota Semarang sebagai kandang banteng kebagian tenda karantina Covid-19 sumbangan dari Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri.

Tenda Karantina dari Megawati untuk Semarang Siap Beroperasi Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengecek fasilitas di tenda karantina pemberian Megawati Soekarnoputri. (Instagram--hendrarprihadi)

Semarangpos.com, SEMARANG — Presiden ke-4 Republik Indonesia yang hingga kini tetap Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri memberi tenda karantina untuk kota Semarang. Tenda tersebut siap beroperasi untuk orang dalam pantauan (ODP) Covid-19.

Informasi tersebut diberitahukan Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi lewat Instagram pribadinya @hendrarprihadi, Selasa (21/4/2020). “Tenda karantina ODP Covid-19 bantuan Ibu Megawati Soekarnoputri sudah siap difungsikan, dengan kapasitas 100 orang,” tulis Hendi—sapaan akrab Hendrar Prihadi—di kolom caption.

Jika ditotal dengan ruang isolasi yang dibangun di rumah dinas wali kota, gedung diklat, dan fasilitas milik rumah sakit, maka kota Semarang memiliki sekitar 500 kamar isolasi.

Sudah 9 Napi Asimilasi di Jateng Kembali Dijebloskan Penjara

Tak lupa, Hendi juga mengucapkan terima kasih dengan menandai akun milik Megawati. “Terima kasih Ibu Megawati @bumegabercerita atas perhatiannya pada penanganan covid-19 di kota Semarang,” tulisnya seperti yang terpantau Semarangpos.com, Rabu (22/4/2020).

Hendi mengunggah sebuah video saat dirinya tengah mengecek kesiapan tenda karantina pemberian Megawati tersebut. Ia terlihat memeriksa kelengkapan alat pelindung diri (ADP) bagi tenaga medis.

Pelataran Rumah Dinas

Tenda karantina untuk ODP itu dibangun di sebelah kanan pelataran rumah dinas wali kota Semarang. Sebelumnya, rumah dinas milik Hendrar Prihadi juga disulap menjadi ruang isolasi pasien covid-19.

Taman Srigunting Embuskan Kesan Sejuk ke Kota Lama Semarang

Unggahan milik wali kota Semarang itu langsung banjir komentar netizen. Mereka berharap pandemi virus corona terutama di Semarang segera berakhir, agar tenda karantina tersebut tidak terpakai.

“Semoga enggak kepakai sama sekali dan semoga Semarang tidak tambah lagi pasien positifnya,” harap pemilik akun @zakki_robbi.

Akun @ikakardika juga memiliki harapan agar tenda karantina pasien ODP covid-19 tersebut tidak terpakai. “Semoga saja mubazir enggak terpakai semua. Soale orang Semarang sehat kabeh,” tulisnya sebagai komentar.

Gadis Indigo Lihat Penghuni Bekas Kantor Semarang Seperti Film Insidious

“Semoga fasilitasnya mumpuni buat para ODP, biar mereka bisa nyaman dan enggak merasa takut, cemas, dan panik ketika di karantina,” tambah pemilik akun @reshapradana.

Menurut data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Semarang, per Minggu (19/4/2020), pasien positif Covid-19 di Semarang berjumlah 123 orang. Ditambah 2.564 pasien ODP dan 449 pasien dalam pengawasan (PDP).

Kota Semarang menjadi wilayah dengan zona merah karena memiliki kasus pasien positif tertinggi di Jawa Tengah.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya

Get the amazing news right in your inbox

Berita Terpopuler

0 Komentar

Belum ada komentar, jadilah yang pertama untuk menanggapi berita ini.

Tinggalkan Komentar

Anda harus logged in untuk kirim komentar.